Loading...
RELIGI
Penulis: Boy Tonggor Siahaan 15:33 WIB | Kamis, 24 Juli 2014

AA Yewangoe: Selamat untuk Jokowi-JK

Pendeta Dr Andreas A. Yewangoe, Ketua Umum Persekutuan Gereja-gereja di acara Yayasan Musik Gereja (Yamuger) dalam konsultasi nasional musik gereja 2014 bertemakan “Nyanyikanlah Nyanyian Baru Bagi Tuhan”, di Graha Bethel, Cempaka Putih, Jakarta Pusat, Senin (16/6). (Foto: Elvis Sendouw)

JAKARTA, SATUHARAPAN.COM – “Saya ucapkan selamat kepada Jokowi-JK yang terpilih menjadi Presiden dan Wakil Presiden RI,” kata Pdt Dr A. A. Yewangoe di ruang kerjanya di PGI, Rabu (23/7).

Ketua Umum Persekutuan Gereja-gereja di Indonesia tersebut menanggapi hasil penghitungan akhir Komisi Pemilihan Umum Selasa lalu dalam pemilihan presiden dan wakil presiden dua minggu sebelumnya. KPU menetapkan pasangan Ir H Joko Widodo dan HM Jusuf Kalla sebagai Presiden dan Wakil Presiden RI untuk periode 2014-2019.

Ia  mengatakan bahwa kita patut menghormati hasil dari KPU ini karena hasil perhitungan tersebut adalah sah dan terlegitimasi. Yewangoe menambahkan: “Kita patut bersyukur bahwa Pilpres 2014 ini berlangsung dengan baik, aman, tertib, damai, dan transparan, meskipun di sana-sini masih ada kekurangan dan bahkan kecurangan di kedua belah pihak tim sukses para capres/cawapres, tetapi itu tidaklah signifikan mempengaruhi total penghitungan suara.”

Yewangoe sendiri memuji dan memberi apresiasi kepada masyarakat Indonesia yang makin dewasa dalam menyikap pilpres ini. Masyarakat legowo menerima hasil penghitungan suara nasional dan keputusan yang dikeluarkan KPU. Ini menunjukkan bahwa masyarakat yang sebelumnya hampir terpecah belah karena persoalan tindak kekerasan dan pelanggaran HAM, kini masyarakat tampak dapat bersatu kembali. Ini memperlihatkan proses demokrasi di Indonesia dapat berjalan dengan baik.

Khusus kepada pasangan Prabowo dan Hatta, Yewangoe menyampaikan bahwa kita perlu memberi penghargaan kepada Prabowo-Hatta karena kesediaan mereka menjadi rival yang seimbang dalam proses demokrasi di Indonesia.

Untuk pasangan Jokowi-JK, Yewangoe berharap agar keduanya mampu merekatkan kembali rakyat Indonesia dalam persatuan dan kesatuan dan tidak tenggelam dalam “gurita” neokapiltalisme yang menimbulkan jurang di antara rakyat. Yewangoe sangat yakin bahwa presiden terpilih ini mampu mempertahankan kemajemukan. Apalagi Jokowi mengklaim dirinya sangat tegas memegang teguh konstitusi negara kita, UUD 1945, dan Pancasila.

Editor : Bayu Probo

Kampus Maranatha
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home