Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 11:25 WIB | Minggu, 07 Agustus 2022

AS: Israel Berhak Pertahankan Diri, Iran: Palestina Tidak Sendirian

24 warga Palestina tewas dalam serangan Israel menyasar kelompok Jihad Islam, yang juga melontarkan ratusan roket.
Asap dan api membubung di atas Khan Yunis di jalur Gaza selatan, selama serangan udara Israel, pada hari Jumat, 5 Agustus 2022. (Foto: AFP)

SATUHARAPAN.COM-Amerika Serikat sepenuhnya mendukung hak Israel untuk mempertahankan diri, Departemen Luar Negeri mengatakan pada hari Sabtu (6/8), dan mendesak semua pihak untuk menghindari eskalasi lebih lanjut ketika serangan udara Israel menggempur Gaza sementara kelompok Jihad Islam militan menembakkan roket ke Israel.

Sementara itu, Korps Garda Revolusi Islam (IRGC) Iran, mengatakan bahwa Palestina "tidak sendirian" dalam perjuangan mereka melawan Israel saat mereka menghadapi hari kedua serangan udara di Gaza. Pernyataan yang ditujukan untuk mendukung Jihad Islam.

Setidaknya 24 warga Palestina, termasuk enam anak-anak, telah tewas dan 203 terluka selama dua hari penembakan, menurut kementerian kesehatan Gaza.

Departemen Luar Negeri AS juga mengatakan prihatin dengan laporan kematian warga sipil dan menyerukan penyelidikan "tepat waktu dan menyeluruh" terhadap korban-korban itu, namun tidak menjelaskan lebih lanjut.

Militan Palestina menembakkan lebih dari 400 roket ke Israel, kebanyakan dari mereka dicegat, menyalakan sirene serangan udara dan mengirim orang berlarian ke tempat perlindungan bom. Tidak ada laporan korban serius, kata layanan ambulans Israel.

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri AS mengatakan kepada Reuters bahwa Amerika Serikat telah berhubungan dengan pejabat Israel dan lainnya di kawasan itu untuk mencegah eskalasi lebih lanjut.

Delegasi intelijen Mesir yang dipimpin oleh Mayor Jenderal Ahmed Abdelkhaliq tiba di Israel pada hari Sabtu dan akan melakukan perjalanan ke Gaza untuk pembicaraan mediasi, kata dua sumber keamanan Mesir. Mereka berharap untuk mengamankan gencatan senjata sehari untuk melakukan pembicaraan, sumber menambahkan.

Iran Dukung Jihad Islam

Kepala Korps Garda Revolusi Islam (IRGC) Iran mengatakan pada hari Sabtu bahwa Palestina "tidak sendirian" dalam perjuangan mereka melawan Israel saat mereka menghadapi hari kedua serangan udara di Gaza.

“Hari ini, semua kemampuan jihad anti Zionis berada di tempat kejadian dalam formasi bersatu yang bekerja untuk membebaskan Yerusalem dan menegakkan hak-hak rakyat Palestina,” kata Mayor Jenderal Hossein Salami dalam sebuah pernyataan di situs web IRGC, Sepah News.

“Kami bersama Anda di jalan ini sampai akhir, dan biarkan Palestina tahu bahwa mereka tidak sendirian,” katanya kepada pemimpin kunjungan kelompok militan Palestina Jihad Islam, Ziad al-Nakhala, selama pertemuan di Teheran.

Salami menekankan bahwa tanggapan Palestina menunjukkan “babak baru” telah dimulai dan bahwa Israel “akan membayar harga mahal lainnya untuk kejahatan baru-baru ini.”

“Perlawanan Palestina lebih kuat hari ini daripada di masa lalu,” katanya, seraya menambahkan bahwa kelompok-kelompok militan telah menemukan “kemampuan untuk mengelola perang besar.”

Presiden Iran, Ebrahim Raisi, mengatakan Israel "sekali lagi menunjukkan sifat pendudukan dan agresifnya kepada dunia," menurut sebuah pernyataan dari kantornya.

Iran adalah pendukung utama Jihad Islam dan Nakhala telah bertemu Raisi dan pejabat lainnya selama kunjungannya.

Israel menuduh Iran menyelundupkan senjata ke kelompok-kelompok Palestina di Gaza. Pada Maret tahun lalu, mereka mengatakan telah mencegat dua pesawat tak berawak Iran yang sarat dengan senjata untuk Gaza. (Reuters/AFP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home