Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 16:47 WIB | Rabu, 06 Oktober 2021

China Provokasi Taiwan dengan Terbangkan 56 Pesawat Tempur

Foto tak bertanggal ini yang dirilis oleh Kementerian Pertahanan Taiwan, sebuah jet tempur J-16 PLA China terbang di lokasi yang dirahasiakan. China lakukan 56 penerbangan pesawat tempur sebagai unjuk kekuatan besar terhadap Taiwan. (Foto: dok. Kementerian Pertahanan Taiwan via AP)

TAIPEI, SATUHARAPAN.COM-China menerbangkan 56 pesawat tempur menuju Taiwan pada hari Senin (4/10) dalam unjuk kekuatan terbesar yang pernah tercatat, melanjutkan tiga hari pelecehan militer berkelanjutan terhadap pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu.

Serangan mendadak pertama dari 52 pesawat termasuk 34 jet tempur J-16 dan 12 pembom H-6, di antara pesawat lainnya, menurut Kementerian Pertahanan Nasional Taiwan. Kemudian, empat lagi J-16 China terbang menuju bagian barat daya dari zona identifikasi pertahanan udara Taiwan, penyangga di luar wilayah udara suatu negara.

Angkatan udara Taiwan mengacak-acak pesawat tempurnya dan memantau pergerakan pesawat tempur China pada sistem pertahanan udaranya, kata kementerian itu.

China mengklaim Taiwan yang memerintah secara demokratis sebagai wilayahnya, dan untuk dikendalikan secara paksa jika perlu. Ia menolak untuk mengakui pemerintah pulau itu dan semakin berusaha untuk mengisolasi pemerintahan Presiden Tsai Ing-wen yang condong pada kemerdekaan.

Para ahli menyebut penerbangan dan manuver militer lainnya dengan perang zona abu-abu Beijing, atau segala jenis aksi militer selain pertempuran langsung. Banyak yang mengatakan mereka tidak percaya tampilan kekuatan dan retorika agresif, yang sebagian besar berulang, akan mengarah pada perang.

“Kami sangat prihatin bahwa China akan melancarkan perang melawan Taiwan di beberapa titik, meskipun ancaman itu mungkin tidak akan terjadi pada saat ini,” kata Menteri Luar Negeri Taiwan, Joseph Wu, dalam sebuah wawancara dengan televisi Australian Broadcasting Corp (ABC) pada hari Senin.

Taiwan dan China berpisah selama perang saudara pada tahun 1949, dan Beijing menentang keterlibatan Taiwan dalam organisasi internasional. Taiwan mengumumkan pada 23 September bahwa mereka telah mendaftar untuk bergabung dengan Perjanjian Komprehensif dan Progresif untuk Kemitraan Trans-Pasifik, sepekan setelah China mengajukan aplikasinya sendiri untuk bergabung dengan pakta perdagangan.

Mulai Jumat lalu, pada Hari Nasional China, Tentara Pembebasan Rakyat mengirim 38 pesawat tempur ke daerah itu dan 39 pesawat pada hari Sabtu, sebelumnya paling banyak dalam satu hari sejak Taiwan mulai merilis laporan penerbangan pada September 2020. China mengirim tambahan 16 pesawat pada hari Minggu.

Manuver terbaru oleh angkatan udara China membuat total menjadi 814 penerbangan.

Tanggapan AS

Di Washington pada hari Senin, Sekretaris Pers Gedung Putih, Jen Psaki mengatakan: “Kami tetap prihatin dengan aktivitas militer provokatif Republik Rakyat China di dekat Taiwan, yang membuat tidak stabil, berisiko salah perhitungan dan merusak perdamaian dan stabilitas regional. Kami mendesak Beijing untuk menghentikan tekanan dan paksaan militer, diplomatik dan ekonominya terhadap Taiwan.”

Menanggapi pernyataan serupa selama akhir pekan dari Departemen Luar Negeri AS, Kementerian Luar Negeri China mengatakan bahwa AS yang menjual senjata ke Taiwan serta kapal-kapal yang menavigasi Selat Taiwan adalah “tindakan provokatif yang merugikan hubungan AS-China.”

"China akan mengambil semua tindakan pencegahan yang diperlukan dan dengan tegas menghancurkan setiap plot 'kemerdekaan Taiwan," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri, Hua Chunying, dalam sebuah pernyataan Senin malam.

Penerbangan terbaru datang dalam kelompok terpisah dengan serangan siang dan malam hari. Penerbangan malam hari perlu diperhatikan, kata para analis, karena lebih menantang dengan jarak pandang yang berkurang.

“Mereka memiliki kepercayaan diri untuk beroperasi di malam hari,” kata Chen-Yi Tu, seorang peneliti di Institut Penelitian Pertahanan dan Keamanan Nasional di Taiwan. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home