Loading...
RELIGI
Penulis: Sabar Subekti 02:15 WIB | Selasa, 02 Maret 2021

Menjelang Kunjungan Paus, Ini fakta Denominasi Kristen di Irak

Umat Kristen Irak menghadiri ibadah di Gereja Katolik Suriah di kota Qaraqosh di Provinsi Nineveh, Irak (Foto: dok. AFP)

SATUHARAPAN.COM-Paus Fransiskus akan mengunjungi Irak dalam perjalanan empat hari bersejarah mulai 5 Maret. Dia akan mengkhotbahkan hidup berdampingan antar agama dan mencoba untuk meningkatkan umat Kristen yang selama berabad-abad mengalami konflik, dan telah meninggalkan Irak dan Timur Tengah yang lebih luas secara berbondong-bondong.

Penduduk Irak sebagian besar Muslim, tetapi memiliki beberapa komunitas Kristen kuno, yang sekarang berjumlah sekitar 200.000 hingga 300.000 orang dari 1,5 juta orang yang tinggal di negara itu sebelum invasi Amerika Serikat yang menggulingkan Saddam Hussein pada tahun 2003.

Ada 14 denominasi Kristen yang diakui secara resmi di Irak. Sebagian besar tinggal di Baghdad, Provinsi Niniwe, di bagian utara dan wilayah Kurdistan yang dikelola sendiri secara otonom.

Berikut ini adalah denominasi Kristen terkemuka di Irak menurut Reuters yang mengambil dari sumber: Yayasan Kristen Irak/Kebebasan Berkeyakinan untuk minoritas di Irak, sebuah buku yang diterbitkan oleh Saad Salloum, seorang akademisi yang mengkhususkan diri pada minoritas Irak dan pendiri Institut Studi Keragaman Agama / Laporan Departemen Luar Negeri Amerika Serikat tahun 2019 tentang kebebasan beragama Irak.

Gereja Ortodoks Chaldeans

Chaldea adalah orang Kristen Irak yang paling banyak, hingga 80% dari kelompok itu. Gereja Chaldea merupaklan Ritus Timur yang berafiliasi dengan Gereja Katolik Roma, tetapi diizinkan untuk mempertahankan tradisi dan ritualnya sendiri.

Gereja ini didirikan di Mesopotamia, yang sekarang menjadi Irak modern, pada abad pertama Masehi. Gereja ini berbasis di Baghdad dan dipimpin oleh Kardinal Louis Raphael Sako. Kebanyakan orang Kasdim tinggal di Irak, Iran dan Lebanon. Mereka berbicara dalam versi bahasa Aram, bahasa Semit yang digunakan pada zaman Yesus. Ada 110 gereja Kasdim di seluruh Irak.

Gereja Ortodoks Syiriac

Orang Suriah yang merupakan sekitar 10% dari komunitas orang Kristen Irak. Mereka termasuk warga Gereja Katolik, yang mayoritas, dan Gereja Ortodoks. Kota di wilayah utara, Qaraqosh, Bashiqa dan Bartella menampung komunitas Suriah terbesar di negara itu.

Gereja Katolik Suriah utama berbasis di Lebanon, sedangkan Gereja Ortodoks Syiriac berbasis di Suriah. Ada 82 gereja Syriac di Irak, baik Katolik maupun Ortodoks.

Gereja Ortodoks Asiria

Orang Asiria termasuk warga Gereja Katolik Asiria yang merupakan sekitar 5% orang Kristen di Irak. Kebanyakan mereka berasal dari Iran dan Turki. Banyak dari mereka melarikan diri ke Irak setelah pembantaian oleh tentara Ottoman selama Perang Dunia Pertama.

Orang Asiria menyebut pembunuhan orang-orang mereka pada tahun 1915 sebagai genosida, yang terjadi sekitar waktu yang sama dengan pembantaian orang-orang Armenia. Ada 21 gereja Asiria di Irak, 17 di antaranya berada di Baghdad.

Gereja Armenia

Sekitar 3% Assof Kristen Irak adalah orang Armenia. Setelah genosida Armenia pada 1915-1923 oleh Kekaisaran Ottoman, banyak dari mereka yang melarikan diri ke Irak. Mereka berbicara bahasa Armenia. Ada 19 gereja Armenia di Irak, baik Ortodoks maupun Katolik.

Arab dan Kelompok Yang Lebih Kecil

Umat ​​Kristen Arab merupakan sekitar 2% dari populasi Kristen Irak. Ada juga tiga gereja Ortodoks Yunani dan empat Gereja Ortodoks Koptik di Baghdad dan 57 gereja Katolik Roma di seluruh negeri, serta sejumlah kecil warga Gereja Protestan.

Editor : Sabar Subekti

Kampus Maranatha
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home