Loading...
RELIGI
Penulis: Bayu Probo 18:24 WIB | Selasa, 28 Oktober 2014

Paus Fransiskus: Teori Big Bang Tak Bertentangan dengan Penciptaan

Ilustrasi Teori Big Bang. (Sumber: krishna.org)

VATIKAN, SATUHARAPAN.COM –  Paus Fransiskus, Senin (27/10)terjun dalam perdebatan kontroversial atas asal-usul kehidupan manusia. Ia mengatakan Teori Big Bang tidak bertentangan dengan peran pencipta ilahi, tetapi bahkan itu diperlukan.

Paus berbicara pada sidang pleno Pontifical Academy of Sciences, yang berkumpul di Vatikan untuk membahas “Perkembangan Konsep Alam”.

“Ketika kita membaca tentang penciptaan dalam Kitab Kejadian, kita membayangkan Tuhan adalah seorang penyihir, dengan tongkat sihir mampu melakukan segala sesuatu. Tapi itu tidak begitu,” kata Fransiskus.

“Dia menciptakan manusia dan membiarkan mereka berkembang sesuai dengan hukum internal yang ia berikan kepada masing-masing sehingga mereka akan mencapai pemenuhannya.”

Fransiskus mengatakan awal dunia bukanlah “karya kekacauan” melainkan diciptakan dari prinsip kasih. Dia mengatakan kadang-kadang bersaing keyakinan dalam penciptaan dan evolusi bisa hidup berdampingan.

“Allah bukanlah dewa atau penyihir, tetapi Pencipta yang membawa segala sesuatu untuk hidup,” kata Paus. “Evolusi di alam tidak bertentangan dengan gagasan penciptaan, karena evolusi memerlukan penciptaan makhluk yang berevolusi.”

Tidak seperti banyak evangelis Protestan di AS, ajaran Katolik tradisional belum bertentangan dengan evolusi. Pada 1950, Paus Pius XII menyatakan tidak ada pertentangan antara evolusi dan doktrin Katolik. Pada 1996, St. Yohanes Paulus II mendukung pernyataan Pius'.

Beberapa orang bertanya-tanya apakah Paus Emeritus Benediktus XVI ingin mengubah bahwa ketika ia dan beberapa pembantunya tampaknya mendukung teori desain cerdas, gagasan bahwa dunia terlalu kompleks untuk berevolusi sesuai dengan teori Charles Darwin tentang seleksi alam. Kardinal Christoph Schoenborn Wina, rekan dekat Benediktus, menulis secara luas melihat di The New York Times (2005) yang mengatakan “Evolusi dalam arti nenek moyang yang sama mungkin benar, tetapi evolusi dalam arti neo-Darwinian - an terarah , proses yang tidak direncanakan ... tidak.”

Giovanni Bignami, seorang profesor dan presiden dari National Institute Italia untuk Astrofisika, menyambut komentar Fransiskus', mengatakan ia telah mengubur “teori semu” dari kreasionis.

“Pernyataan Paus adalah signifikan,” kata Bignami kepada kantor berita Italia Adnkronos. “Kami adalah keturunan langsung dari Big Bang yang menciptakan alam semesta. Evolusi berasal dari penciptaan.”

Giulio Giorello, profesor filsafat ilmu di University degli Studi Milan, mengatakan dia yakin Fransiskus “berusaha untuk mengurangi sengketa atau perselisihan emosi” dengan ilmu pengetahuan.

Fransiskus membuat pidatonya saat memperkenalkan patung untuk menghormati Benediktus, pendahulunya, di Vatikan.

“Benediktus XVI adalah Paus besar: besar untuk kekuatan dan penetrasi kecerdasannya, bagus untuk kontribusi yang signifikan untuk teologi, bagus untuk cintanya gereja dan manusia, besar untuk kebajikan dan ketakwaan,” kata dia. (huffingtonpost.com)

Baca juga:


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home