Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 05:51 WIB | Sabtu, 06 Agustus 2022

Pemimpin Al Qaeda, Ayman al-Zawahri, Tewas oleh Serangan Drone AS di Afghanistan

Ayman al-Zawahri pemimpin Al-Qaeda berbicara dari lokasi yang tidak diketahui, dalam gambar diam ini diambil dari video yang diunggah di situs media sosial 8 Juni 2011. (Foto: dok. Reuters)

SATUHARAPAN.COM-Serangan pesawat tak berawak CIA telah menewaskan pemimpin Al-Qaeda, Ayman al-Zawahri, di Afghanistan, menurut lima orang yang mengetahui masalah tersebut.

Pejabat saat ini dan mantan mulai mendengar hari Minggu (31/7) sore bahwa al-Zawahri telah tewas dalam serangan pesawat tak berawak, tetapi pemerintah menunda merilis informasi sampai kematiannya dapat dikonfirmasi, menurut satu orang, yang berbicara dengan syarat anonim untuk membahas masalah tersebut.

Pejabat Gedung Putih menolak untuk mengkonfirmasi al-Zawahri tewas tetapi mencatat dalam sebuah pernyataan bahwa Amerika Serikat melakukan operasi kontra terorisme  dan "berhasil" terhadap target Al-Qaeda yang signifikan, menambahkan bahwa "tidak ada korban sipil."

Presiden Joe Biden diperkirakan akan membahas rincian lebih lanjut dari operasi tersebut.

Sebuah tim darat Amerika hadir di Afghanistan untuk mendukung serangan itu dan setelah itu ditarik keluar, kata seorang pejabat senior intelijen.

Kekalahan al-Zawahri menghilangkan sosok yang lebih dari siapa pun membentuk Al-Qaeda, pertama sebagai wakil Osama bin Laden sejak 1998, kemudian sebagai penggantinya. Bersama-sama, dia dan bin Laden mengarahkan senjata gerakan jihad untuk menargetkan Amerika Serikat, melakukan serangan paling mematikan yang pernah ada di tanah Amerika: 11 September 2001, pembajakan bunuh diri.

Serangan terhadap World Trade Center dan Pentagon menjadikan bin Laden sebagai Musuh Amerika No. 1. Tapi dia sepertinya tidak akan pernah bisa melakukannya tanpa wakilnya. Bin Laden memberi Al-Qaeda karisma dan uang, tetapi al-Zawahri membawa taktik dan keterampilan organisasi yang diperlukan untuk membentuk militan ke dalam jaringan sel di negara-negara di seluruh dunia.

Ikatan mereka ditempa pada akhir 1980-an, ketika al-Zawahri dilaporkan memperlakukan jutawan Arab Saudi, Osama bin Laden, di gua-gua Afghanistan saat pemboman Soviet mengguncang pegunungan di sekitar mereka.

Biden berencana untuk berbicara dari balkon di Ruang Biru Gedung Putih saat dia tetap diisolasi di kediaman sementara dia terus dites positif COVID-19.

Berbicara pada hari Minggu, 31 Agustus 2021, setelah pasukan AS terakhir meninggalkan Afghanistan, Biden mengatakan AS tidak akan menyerah dalam perjuangannya melawan terorisme di negara itu atau di tempat lain.

"Kami akan mempertahankan perang melawan terorisme di Afghanistan dan negara-negara lain," katanya. “Kita tidak perlu melakukan perang darat untuk melakukannya.” Meninjau serangan yang akan terjadi 11 bulan kemudian, Biden mengatakan pada saat itu, “Kami memiliki apa yang disebut kemampuan over-the-horizon, yang berarti kami dapat menyerang teroris dan target tanpa sepatu bot Amerika di darat, atau sangat sedikit, jika diperlukan.”

Ada desas-desus tentang kematian al-Zawahri selama beberapa tahun. Tapi sebuah video muncul pada bulan April dari pemimpin Al-Qaeda yang memuji seorang perempuan Muslim India yang telah menentang larangan mengenakan jilbab. Rekaman itu adalah bukti pertama dalam beberapa bulan bahwa dia masih hidup.

Sebuah pernyataan dari pemerintah Taliban Afghanistan mengkonfirmasi serangan udara tersebut, tetapi tidak menyebutkan al-Zawahri atau korban lainnya.

Dikatakan “sangat mengutuk serangan ini dan menyebutnya sebagai pelanggaran yang jelas terhadap prinsip-prinsip internasional dan Perjanjian Doha,” pakta AS dengan Taliban tahun 2020 yang menyebabkan penarikan pasukan Amerika.

"Tindakan seperti itu merupakan pengulangan dari pengalaman gagal selama 20 tahun terakhir dan bertentangan dengan kepentingan Amerika Serikat, Afghanistan, dan kawasan," kata pernyataan itu. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home