Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 00:43 WIB | Rabu, 11 Maret 2020

Rusia Akan Rombak Konstitusi, Putin Bisa Berkuasa Hingga 2036

Presiden Rusia, Vladimir Putin. (Foto: Sputnik)

MOSKOW, SATUHARAPAN.COM-Presiden Rusia, Vladimir Putin, pada hari Selasa (10/3) membuka pintu bagi perubahan konstitusi yang akan memungkinkan dia tetap berkuasa hingga tahun 2036. Namun dia mengatakan lebih menyukai adanya batasan masa jabatan setelah negara secara politis "matang".

Putin pada bulan Januari meluncurkan perombakan besar-besaran politik Rusia dan konstitusi yang mengharuskan dia mundur pada tahun 2024, ketika masa jabatan presiden kedua dan keempatnya berakhir.

Tetapi ketika berbicara dengan Duma Negara (majelis rendah parlemen), dia memberikan restu yang berkualifikasi pada usulan perubahan konstitusi yang secara resmi akan mengatur ulang jumlah masa jabatan kepresidenannya menjadi nol.

"Usulan untuk menghapus pembatasan bagi siapa pun, termasuk presiden yang berkuasa... Pada prinsipnya, opsi ini akan mungkin, tetapi dengan satu syarat : jika mahkamah konstitusi memberikan putusan resmi bahwa amandemen semacam itu tidak akan bertentangan dengan prinsip dan prinsip utama ketentuan konstitusi," kata Putin.

Membandingkan dengan Roosevelt

Dia juga mengatakan Presiden Amerika Serikat, Franklin D. Roosevelt, menjabat selama empat masa jabatan, karena pergolakan yang dialami negaranya pada saat itu, adalah contoh mengapa batas masa jabatan presiden kadang-kadang berlebihan.

"Dalam kondisi suatu negara mengalami guncangan dan kesulitan seperti itu, tentu saja... stabilitas mungkin lebih penting dan harus menjadi prioritas," katanya, seraya menambahkan bahwa Rusia masih dalam pemulihan dari keruntuhan Uni Soviet tahun 1991.

Jika, seperti yang dicurigai para pengritik Putin, Mahkamah Konstitusi memberikan restunya kepada amandemen dan didukung dalam pemungutan suara nasional pada bulan April, Putin dapat menjalani dua masa jabatan enam kali berturut-turut.

Jika dia melakukan itu, dengan kesehatan serta keberuntungan diizinkan dalam pemilihan umum, dia bisa tetap menjabat sampai tahun 2036. Pada saat itu dia akan berusia 83 tahun.

Pengkritik Kremlin dan politisi oposisi, Alexei Navalny, mengatakan dia yakin Putin sekarang akan menjadi presiden seumur hidup, sementara sekutu Navalny, Ivan Zhdanov, mengecam langkah itu sama dengan kudeta konstitusional.

Ruang Manuver

Putin sekarang berusia 67 tahun dan memiliki lebih banyak ruang untuk bermanuver secara politis, kata Tatiana Stanovaya, seorang sarjana di Carnegie Moscow Center. Sikapnya memberinya opsi untuk mencalonkan diri lagi pada pemilihan tahun 2024, jika ia memilih untuk melakukannya dan menghilangkan tantangan politik tentang batasan masa jabatan presiden.

"Isu tentang penggantinya tenggelam. Isu bahwa Putin sebagai bebek lembek juga menghilang," kata Stanovaya.

Aktivis oposisi mengatakan mereka berencana untuk memprotes apa yang oleh sebagian orang disebut penulisan ulang konstitusi untuk kepentingan elite penguasa. Satu kelompok mengatakan telah mengajukan izin untuk menggelar demonstrasi pada 21 Maret mendatang.

Seorang mantan perwira intelijen KGB, Putin yang menjalani masa jabatan keempat sebagai presiden dan juga menjabat sebagai perdana menteri, telah mendominasi cakrawala politik Rusia selama dua dekade.

Suara Pemilih

Putin belum merinci apa rencananya untuk masa depan, tetapi dia mengatakan dia tidak mendukung praktik era Uni Soviet yang memiliki pemimpin seumur hidup, yang mati di kantor.

Putin muncul di hadapan parlemen pada hari Selasa (10/3) setelah Valentina Tereshkova, seorang anggota parlemen dari partai Rusia Bersatu yang berkuasa dan wanita pertama yang terbang ke luar angkasa, mengatakan kepada parlemen bahwa ia mengusulkan untuk mengubah konstitusi dengan cara yang akan mengatur ulang jumlah masa jabatan presiden menjadi nol.

Langkah mengejutkan itu, menurut Tereshkova, para pemilih mengatakan kepada anggota parlemen dalam pertemuan baru-baru ini bahwa mereka ingin Putin "tetap di dekatnya", apa pun perubahan konstitusional yang terjadi. (Reuters/ Sputnik)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home