Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 14:18 WIB | Minggu, 25 September 2022

Rusia Lancarkan Serangan ke Ukraina Selagi Referendum Diselenggarakan

Rusia Lancarkan Serangan ke Ukraina Selagi Referendum Diselenggarakan
Tentara Ukraina menembaki Kupiansk yang baru-baru ini direbut kembali di wilayah Kharkiv, Ukraina, Jumat, 23 September 2022. (Foto: AP/Kostiantyn Liberov)
Rusia Lancarkan Serangan ke Ukraina Selagi Referendum Diselenggarakan
Rumah-rumah hancur terlihat di desa yang direbut kembali di Bohorodychne, Ukraina timur, Jumat, 23 September 2022. (Foto: AP/Leo Correa)
Rusia Lancarkan Serangan ke Ukraina Selagi Referendum Diselenggarakan
Sekelompok pemuda Rusia berjalan di sepanjang perbatasan yang melintasi Verkhny Lars antara Georgia dan Rusia pada Jumat, 23 September 2022. Antrean panjang kendaraan telah terbentuk di perbatasan antara wilayah Ossetia Utara Rusia dan Georgia setelah Moskow mengumumkan mobilisasi militer parsial. Sehari setelah Presiden Vladimir Putin memerintahkan mobilisasi parsial untuk memperkuat pasukannya di Ukraina, banyak orang Rusia meninggalkan rumah mereka. (Foto: AP/Shakh Aivazov)

KIEV, SATUHARAPAN.COM-Pasukan Rusia melancarkan serangan baru di kota-kota Ukraina pada hari Sabtu (24/9) ketika pemungutan suara yang diatur oleh Kremlin berlanjut di wilayah-wilayah pendudukan di Ukraina untuk membuka jalan bagi pencaplokan mereka oleh Moskow.

Gubernur Zaporizhzhia Oleksandr Starukh mengatakan Rusia menargetkan fasilitas infrastruktur di kota Sungai Dnieper, dan salah satu rudal menghantam sebuah gedung apartemen, menewaskan satu orang dan melukai tujuh lainnya.

Pasukan Rusia juga menyerang daerah lain di Ukraina, merusak bangunan tempat tinggal dan infrastruktur sipil.

Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan bahwa Rusia menargetkan bendungan Pechenihy di Sungai Donets Siverskyy di timur laut Ukraina menyusul serangan sebelumnya pada bendungan di waduk dekat Kryvyi Rih, yang menyebabkan banjir di Sungai Inhulets.

“Pasukan Ukraina maju lebih jauh ke hilir di sepanjang kedua sungai itu,” kata Inggris. “Ketika komandan Rusia menjadi semakin khawatir tentang kemunduran operasional mereka, mereka mungkin mencoba untuk menyerang pintu air bendungan, untuk membanjiri titik persimpangan militer Ukraina.”

Di tengah pertempuran, pemungutan suara berlanjut dalam referendum yang diselenggarakan Kremlin di daerah-daerah pendudukan, pemungutan suara yang ditolak oleh Ukraina dan sekutu Baratnya sebagai suara palsu tanpa kekuatan hukum.

Dalam pemungutan suara lima hari di wilayah Luhansk dan Donetsk timur serta Kherson dan Zaporizhzhia di selatan yang dimulai hari Jumat (23/9), petugas pemilu didampingi petugas polisi membawa surat suara ke rumah-rumah dan mendirikan tempat pemungutan suara bergerak, dengan alasan keamanan. Pemungutan suara akan berakhir hari Selasa (27/9) ketika pemungutan suara akan diadakan di tempat pemungutan suara.

Pemungutan suara juga diadakan di Rusia, di mana para pengungsi dan penduduk lain di wilayah tersebut memberikan suara.

Presiden Rusia, Vladimir Putin, mengatakan bahwa Moskow akan mengindahkan keinginan penduduk, indikasi yang jelas bahwa Kremlin siap untuk segera mencaplok wilayah tersebut setelah pemungutan suara selesai.

Seruan Volodymyr Zelenskyy

Ukraina dan Barat mengatakan pemungutan suara itu merupakan upaya tidak sah oleh Moskow untuk memisahkan sebagian besar wilayah negara itu, yang membentang dari perbatasan Rusia hingga Semenanjung Krimea. Referendum serupa terjadi di Krimea pada tahun 2014 sebelum Moskow mencaploknya, sebuah langkah yang dianggap ilegal oleh sebagian besar dunia.

Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy, mendesak warga Ukraina di wilayah pendudukan untuk merusak referendum dan berbagi informasi tentang orang-orang yang melakukan "lelucon ini" dan meminta warga untuk mencoba menghindari mobilisasi Moskow yang diumumkan Rabu.

“Bersembunyi dari mobilisasi Rusia dengan cara apa pun,” kata Zelenskyy. “Hindari surat wajib militer. Cobalah untuk mencapai wilayah bebas Ukraina.”

Mereka yang masih berada di wilayah militer Rusia harus mencoba menyabotnya dan meninggalkannya ketika mereka bisa, tambah presiden Ukraina. “Jika Anda masuk ke tentara Rusia, menyabotase aktivitas musuh apa pun, menghalangi operasi Rusia apa pun, memberi kami informasi penting tentang penjajah, pangkalan mereka, markas besar, gudang dengan amunisi,” kata Zelenskyy.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan bahwa mobilisasi parsial yang diperintahkan oleh Putin bertujuan untuk menambah sekitar 300.000 tentara, tetapi keputusan presiden tetap membuka pintu untuk panggilan yang lebih luas.

 

Di 11 zona waktu Russa, para pria memeluk anggota keluarga mereka yang menangis sebelum ditangkap untuk dinas di tengah kekhawatiran bahwa panggilan yang lebih luas mungkin akan menyusul. Beberapa laporan media mengklaim bahwa pihak berwenang Rusia sebenarnya berencana untuk memobilisasi lebih dari 1 juta, tuduhan yang dibantah oleh Kremlin.

Protes Mobilisasi Militer

Protes terhadap mobilisasi yang meletus Rabu di Moskow, Sankt Peterburg dan beberapa kota Rusia lainnya dengan cepat dibubarkan oleh polisi, yang menangkap lebih dari 1.300 orang dan segera menyerahkan panggilan telepon kepada banyak dari mereka. Aktivis anti perang menggelar lebih banyak protes pada hari Sabtu.

Banyak pria Rusia berusaha mati-matian untuk meninggalkan negara itu, membeli tiket pesawat yang langka dan harganya sangat mahal. Ribuan lainnya melarikan diri dengan mobil, menciptakan antrean lalu lintas atau bahkan berhari-hari di beberapa perbatasan. Antrean mobil begitu panjang di perbatasan dengan Kazakhstan sehingga beberapa orang meninggalkan kendaraan mereka dan berjalan kaki, seperti yang dilakukan beberapa orang Ukraina setelah Rusia menginvasi negara mereka pada 24 Februari.

Mobilisasi tersebut menandai pergeseran tajam dari upaya Putin untuk menyebut perang tujuh bulan sebagai “operasi militer khusus” yang tidak mengganggu kehidupan sebagian besar orang Rusia. Eksodus besar-besaran menggarisbawahi ketidakpopuleran perang dan memicu kemarahan publik yang dapat mengikis cengkeramannya pada kekuasaan.

Pengecualian untuk Meredam Ketakutan

Bergerak untuk meredakan ketakutan publik atas pemanggilan tersebut, pihak berwenang mengumumkan bahwa banyak dari mereka yang bekerja di bidang teknologi tinggi, komunikasi atau keuangan akan dibebaskan.

Dan sebagai sinyal bahwa Kremlin semakin khawatir tentang penyebaran kepanikan dan kekacauan yang disebabkan oleh mobilisasi, kepala stasiun TV yang dikendalikan negara, mengritik otoritas militer dengan keras, karena buru-buru menyapu orang-orang secara acak dalam upaya untuk memenuhi target mobilisasi, alih-alih memanggil orang-orang dengan keterampilan militer yang telah bertugas baru-baru ini, seperti kata Putin.

Ketua televisi RT (Russia Today), Margarita Simonyan, mengecam kantor wajib militer karena "membuat orang gila" dengan mengumpulkan mereka yang tidak seharusnya direkrut. “Seolah-olah mereka ditugaskan oleh Kiev untuk melakukan itu,” katanya.

Ramzan Kadyrov, pemimpin regional Chechnya yang didukung Kremlin yang mengirim pasukannya untuk berperang di Ukraina dan berulang kali menyerukan tindakan lebih keras, menyarankan agar Moskow lebih melibatkan personel dari badan-badan penegak hukum dalam pertempuran itu.

Dia mencela mereka yang melarikan diri dari mobilisasi sebagai pengecut dan berpendapat bahwa polisi dan berbagai lembaga paramiliter akan menjadi kekuatan tempur yang jauh lebih terlatih dan termotivasi.

“Rusia adalah negara besar dengan sumber daya yang sangat besar sehingga NATO dan Barat akan bosan menghitungnya,” kata Kadyrov, mencatat bahwa kekuatan gabungan militer dan berbagai lembaga penegak hukum dan paramiliter adalah sekitar lima juta.

“Jika kita meninggalkan 50 persen personel untuk memenuhi tugas mereka, 2,5 juta lainnya akan meledakkan tentara Barat dan kita tidak akan membutuhkan cadangan,” kata Kadyrov.

Perintah mobilisasi Putin mengikuti serangan balasan cepat Ukraina yang memaksa Moskow mundur dari wilayah luas wilayah Kharkiv timur laut, kekalahan memalukan yang menyoroti kesalahan dalam perencanaan militer Rusia dan kekurangan pasukan.

Kementerian Pertahanan Rusia pada hari Sabtu (24/9) mengumumkan pemecatan Jenderal Dmitry Bulgakov dari jabatan wakil menteri pertahanan yang bertanggung jawab atas logistik militer. Itu tidak menyebutkan penyebab penggulingannya, tetapi langkah itu secara luas dilihat sebagai hukuman atas kekurangan dalam mendukung operasi di Ukraina. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home