Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 10:56 WIB | Senin, 20 September 2021

Sidang Majelis Umum PBB, Dunia dalam Ketimpangan

Eskinder Debebe efik Džaferović (di layar), Ketua Kepresidenan Bosnia dan Herzegovina, berpidato dalam debat umum sesi ketujuh puluh lima Majelis Umum. (Foto: dok. PBB)

PBB, SATUHARAPAN.COM-Para pemimpin dunia akan kembali ke pertemuan Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) di New York pekan ini dengan fokus pada peningkatan upaya untuk memerangi perubahan iklim dan pandemi COVID-19.

Tahun lalu pertemuan Majelis Umum di dilakukan dengan para pemimpin negara mengirim pernyataan video untuk pertemuan tahunan.

Karena pandemi virus corona masih terjadi di tengah peluncuran vaksin yang tidak adil, sekitar sepertiga dari 193 negara bagian PBB berencana untuk mengirim video lagi, tetapi presiden, perdana menteri, dan menteri luar negeri selebihnya akan melakukan perjalanan ke Amerika Serikat.

Amerika Serikat mencoba untuk mencegah para pemimpin datang ke New York dalam upaya untuk menghentikan Majelis Umum PBB menjadi “acara super penyebar”, meskipun Presiden Joe Biden akan berpidato di depan majelis itu, kunjungan pertamanya di PBB sejak menjabat.

Apa yang disebut sistem kehormatan PBB berarti bahwa siapa pun yang memasuki aula pertemuan secara efektif menyatakan bahwa mereka telah divaksinasi, tetapi mereka tidak harus menunjukkan bukti.

Sistem ini dapat rusak ketika negara pertama berbicara adalah Brasil. Presiden Brasil, Jair Bolsonaro, adalah seorang skeptis vaksin, yang pekan lalu menyatakan bahwa dia tidak memerlukan suntikan karena dia sudah kebal setelah terinfeksi COVID-19.

Jika dia berubah pikiran, New York City telah menyiapkan sebuah van di luar Perserikatan Bangsa-bangsa selama sepekan untuk memasok pengujian gratis dan suntikan gratis vaksin Johnson & Johnson dosis tunggal.

Ketimpangan Vaksin

Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres, mengatakan kepada Reuters bahwa diskusi seputar berapa banyak diplomat yang mungkin telah diimunisasi menggambarkan “betapa dramatisnya ketidaksetaraan saat ini dalam kaitannya dengan vaksinasi.” Dia mendorong rencana global untuk memvaksinasi 70% dunia pada paruh pertama tahun depan.

Dari 5,7 miliar dosis vaksin virus corona yang diberikan di seluruh dunia, hanya  dua persen yang berada di Afrika. Biden akan menjadi tuan rumah pertemuan virtual dari Washington dengan para pemimpin dan kepala eksekutif pada hari Rabu yang bertujuan untuk meningkatkan distribusi vaksin secara global.

Mendemonstrasikan kekhawatiran AS terhadap COVID-19 tentang pertemuan PBB, Biden akan berada di New York hanya selama sekitar 24 jam, bertemu dengan Guterres pada hari Senin dan menyampaikan pidato PBB pertamanya pada hari Selasa, langsung setelah Bolsonaro.

Utusannya untuk PBB, Linda Thomas-Greenfield, mengatakan Biden akan “berbicara dengan prioritas utama kami: mengakhiri pandemi COVID-19; memerangi perubahan iklim... dan membela hak asasi manusia, demokrasi, dan tatanan berbasis aturan internasional.”

Karena pandemi, delegasi PBB dibatasi untuk jumlah yang jauh lebih kecil dan sebagian besar acara di sela-sela akan menjadi virtual atau hibrida dari virtual dan tatap muka.

Bahas Masalah Afghanistan

Di antara topik lain yang diharapkan akan dibahas oleh para menteri selama pekan ini adalah Afghanistan dan Iran.

Tapi sebelum pidato tahunan dimulai, Guterres dan Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, akan memulai pekan ini dengan pertemuan puncak pada hari Senin untuk mencoba menyelamatkan pertemuan puncak PBB, yang dimulai di Glasgow, Skotlandia, pada 31 Oktober.

Ketika para ilmuwan memperingatkan bahwa pemanasan global hampir tidak terkendali, konferensi COP26 PBB bertujuan untuk menekankan tindakan iklim yang jauh lebih ambisius dan uang yang menyertainya dari para peserta di seluruh dunia.

"Sudah waktunya untuk membunyikan bel alarm," kata Guterres pekan lalu. "Kami berada di ambang jurang maut." (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home