Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 14:48 WIB | Minggu, 26 September 2021

Taliban Larang Pejuangnya Berfoto Selfie

Pejuang Taliban menikmati wisata dengan berperahu di kawasan dam Qargha di dekat ibu kota Afghanistan, Kabul. Hari Jumat (24/9). (Foto: AP)

KABUL, SATUHARAPAN.COM-Taliban memperingatkan para pejuangnya di Afghanistan agar tidak jalan-jalan di tempat-tempat wisata dan mengambil foto selfie untuk diposting di media sosial, menekankan bahwa itu merusak status kelompok itu, menurut laporan Wall Street Journal.

Ribuan pejuang Taliban dikerahkan dari berbagai wilayah ke ibu kota Kabul setelah kelompok itu menguasai Afghanistan pada 15 Agustus.

“Ketika tidak bertugas, mereka melihat-lihat, piknik, dan mengunjungi taman hiburan, dalam tampilan membawa senjata dan mengenakan sorban. Pejuang Taliban dari tempat lain di Afghanistan juga datang untuk melihat Kabul dalam perjalanan wisata,” lapor Wall Street Journal.

Menteri Pertahanan pemerintah Taliban, Mawlawi Mohammad Yaqoob, memarahi para pejuang karena perilaku mereka. “Tetap pada tugas yang telah diberikan kepada Anda. Anda merusak status kami, yang telah dibuat dengan darah para martir kami,” katanya.

Dia secara khusus memperingatkan para pejuang agar tidak mengambil foto narsis dengan para pemimpin Taliban ketika mereka menemukan mereka dan memposting gambar di media sosial, karena mengkhianati informasi tentang lokasi dan aktivitas anggota kelompok.

Menteri juga mengkritik cara para pejuang Taliban berpakaian, memerintahkan mereka untuk memelihara jenggot, rambut, dan pakaian mereka sesuai dengan interpretasi keras kelompok itu terhadap aturan Islam.

“Laki-laki Taliban dengan rambut sebahu, pakaian bergaya dan kacamata hitam dan mengenakan sepatu kets putih tinggi adalah pemandangan yang sering terlihat di Kabul,” menurut laporan WSJ.

“Ini adalah perilaku para panglima perang dan gangster dari rezim boneka,” kata Yaqoob, merujuk pada pemerintah Afghanistan yang didukung Amerika Serikat yang digulingkan Taliban. “Jika kita terus bertindak seperti ini, Tuhan melarang, kita akan kehilangan sistem Islam kita.”

Sejak menguasai Afghanistan, Taliban telah meluncurkan kampanye pesona untuk memulihkan citra garis keras mereka dari era 1996-2001 ketika mereka melakukan eksekusi di depan umum, pria yang tidak shalat di masjid dicambuk, mobilitas perempuan setiap hari dibatasi dan tindakan ekstrim dalam interpretasi hukum Islam, Syariah, ditegakkan.

Namun, tampaknya Taliban tidak banyak mengubah nilai-nilai inti mereka seperti yang dikatakan Mullah Nooruddin Turabi dalam sebuah wawancara dengan The Associated Pressbahwa eksekusi publik dan amputasi adalah hukuman “perlu” untuk menjaga keamanan di Afghanistan.

Juga, polisi moralitas Taliban di bawah Kementerian Promosi Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan akan bertindak sesuai dengan aturan dalam "buku pegangan saku,” kata kepala kantor provinsi kementerian itu di Kandahar kepada The Guardian.

Buku aturan memungkinkan penggunaan kekuatan untuk menegakkan interpretasi Taliban tentang Syariah. Ini menentukan bahwa perempuan hanya diperbolehkan meninggalkan rumah mereka jika ditemani oleh wali laki-laki. Kontak perempuan dengan laki-laki juga harus dibatasi pada keluarga dekat.

Aturan itu memerintahkan shalat wajib dilakukan lima kali sehari dan memiliki ketentuan tentang panjang janggut untuk pria. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home