Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 09:26 WIB | Rabu, 06 Oktober 2021

101 Musisi Melarikan Diri dari Afghanistan

Foto disediakan oleh Institut Musik Nasional Afghanistan, siswa dari Institut Musik Nasional Afghanistan, ANIM, dievakuasi dari Kabul Afghanistan dalam perjalanan mereka ke Doha, Qatar, Senin (4/10) pagi (Foto: AP)

KABUL, SATUHARAPAN.COM-Lebih dari 100 siswa dan guru musik telah meninggalkan Afghanistan dalam penerbangan dari Kabul menyusul pengambilalihan negara oleh Taliban, kata pendiri dan kepala sekolah mereka.

Khawatir tindakan keras terhadap musik oleh para pemimpin baru negara itu, total 101 anggota institut musik top Afghanistan mendarat di Doha, Qatar, pada hari Minggu (3/10) malam, kata Ahmad Sarmast.

Kelompok itu, sekitar setengahnya perempuan dan anak perempuan, berencana terbang ke Portugal dengan dukungan pemerintah di sana, kata Sarmast, pendiri Institut Musik Nasional Afghanistan, yang sekarang tinggal di Melbourne.

Namun keberhasilan operasi itu diragukan hingga detik-detik terakhir, katanya.

Dengan bantuan dari kedutaan Qatar di Kabul, para musisi telah diangkut dalam kelompok-kelompok kecil ke bandara kota, kata Sarmast.

Dalam rintangan pertama, gerilyawan Taliban yang berjaga di bandara Kabul mempertanyakan visa mereka. Namun pejabat kedutaan Qatar berhasil menyelesaikan masalah tersebut.

Kemudian para gadis dan perempuan diberitahu bahwa mereka tidak dapat meninggalkan negara itu dengan "paspor dinas" sementara mereka, yang biasanya diberikan kepada pejabat.

Waktu Penuh Air Mata

"Pemahaman saya adalah bahwa itu bukan jenis paspor tetapi gadis-gadis itu melarikan diri dari negara itu," kata Sarmast. Sekali lagi, para pejabat Qatar berhasil menegosiasikan perjalanan mereka.

Ketika penerbangan akhirnya lepas landas beberapa jam kemudian dengan para musisi, termasuk banyak dari anggota orkestra Zohra yang semuanya perempuan, Sarmast mengatakan dia diliputi emosi.

"Saat itu banyak air mata. Saya menangis tanpa henti. Keluarga saya menangis bersama saya. Itu adalah momen paling bahagia sepanjang hidup saya," katanya.

Pendiri institut itu mengatakan dia telah menjalani banyak momen tak terlupakan bersama murid-muridnya, yang memenangkan tepuk tangan meriah dalam tur konser internasional.

"Tetapi perasaan dan kebahagiaan ketika saya mendengar bahwa pesawat mereka lepas landas sangat sulit untuk digambarkan."

Penerbangan itu merupakan hasil dari perencanaan panjang sejak pengambilalihan Taliban, kata Sarmast.

"Sejak Taliban mengambil alih kekuasaan di Kabul, diskriminasi terhadap musik dan musisi dimulai. Orang-orang Afghanistan dibungkam sekali lagi," katanya.

Taliban, yang melarang musik secara langsung selama pemerintahan brutal dan menindas mereka dari tahun 1996 hingga 2001, kembali berkuasa pada 15 Agustus.

Mereka telah menjanjikan aturan yang lebih moderat kali ini, meskipun mereka telah menjelaskan bahwa mereka akan menjalankan Afghanistan dalam batas-batas tertentu dalam interpretasi mereka terhadap hukum syariah. Namun posisi gerakan dalam musik tidak konsisten dan belum ada perintah yang jelas.

Pada rapat umum Taliban di luar Kabul akhir pekan ini, misalnya, musik religi dimainkan menjelang pidato para menteri dan tokoh senior Taliban.

Disuruh Tetap di Rumah

Menurut Sarmast, Taliban telah memberi tahu anggota institut musik untuk tinggal di rumah sampai pemberitahuan lebih lanjut. Hampir dua bulan kemudian, mereka belum diberi informasi lebih lanjut.

Pelarian dari Kabul hanyalah tahap pertama, kata Sarmast, bersumpah untuk bekerja sampai semua, 184 dosen dan mahasiswa yang tersisa, dulu dan sekarang, dievakuasi dan "bersatu kembali dengan seluruh sekolah".

Selama kunjungan ke kampus di Kabul bulan lalu, tidak terdengar ada suara musik. Sebagai gantinya, tentara Taliban mengobrol dan penjaga bersenjata menggendong Kalashnikov berjaga di halaman, dinaungi pepohonan. (AFP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home