Loading...
RELIGI
Penulis: Bayu Probo 18:47 WIB | Senin, 23 September 2013

Tanah Suci: 10 Info Penting Sebelum Pergi ke Israel, Tepi Barat, dan Gaza

Tanah Suci: 10 Info Penting Sebelum Pergi ke Israel, Tepi Barat, dan Gaza
Dome of The Rock, landmark Yerusalem. (Foto-foto: Bayu Probo)
Tanah Suci: 10 Info Penting Sebelum Pergi ke Israel, Tepi Barat, dan Gaza
Gereja Makam Kudus, Yerusalem Timur.
Tanah Suci: 10 Info Penting Sebelum Pergi ke Israel, Tepi Barat, dan Gaza
Gereja Kelahiran Kristus, Betlehem, Palestina.
Tanah Suci: 10 Info Penting Sebelum Pergi ke Israel, Tepi Barat, dan Gaza
Betlehem, Palestina.

SATUHARAPAN.COM – Mengunjungi Tanah Suci menginspirasi, menarik, sekaligus membingungkan. Bagi beberapa orang, wilayah antara Sungai Yordania dan Laut Tengah seluruhnya adalah Israel. Bagi yang lain, semua Palestina. Sebenarnya, di daerah ini sering kebenaran bergeser dan narasi sejarah dimanipulasi. Jadi, kedua pernyataan itu tidak sepenuhnya benar.

1. Punya Tiga Pantai: Laut Merah, Laut Mediterania, atau Laut Mati

Israel dikelilingi laut. Di kota Eilat kita bisa melakukan kegiatan snorkeling dan berjemur di pantai Laut Merah. Rosh Hanikra memiliki tebing yang menakjubkan di sisi Laut Mediterania.

Di Laut Mati Anda dapat mengapung, yaitu di wilayah Kota Ein Bokek. Air yang sangat asin di danau pedalaman ini mempunyai berat jenis lebih tinggi daripada berat jenis tubuh Anda.

2. Identitas yang Rumit

Orang-orang sering menganggap konflik di daerah ini hanya sebagai antara orang Yahudi dan Arab. Bahkan, mereka yang hendak mencari untung dari konflik ini, secara sembrono membangkitkan cerita-cerita yang tidak pernah mati tentang pertarungan antara Muslim dan Yahudi. Tapi, dalam sepanjang sejarah, sudah lama tidak ada pertarungan semacam itu.

Sebenarnya, masalah di abad ini adalah gabungan antara masalah agama dan politik. Dan, cukup berharga untuk mengetahui siapa saja yang terlibat.

Kebanyakan orang Israel (identitas politik) adalah orang Yahudi (identitas agama). Menariknya, mereka bangga dengan keragaman asal negara mereka, di antara etnis Yahudi. Ada Yahudi Eropa, Yahudi Rusia, Yahudi Afrika, Yahudi Amerika, Yahudi Arab dan banyak campuran lainnya.

Dan, ada alasan untuk itu. Jika Anda bisa membuat institusi agama Israel yakin bahwa Anda benar-benar beragama Yahudi—berdasarkan aturan rumit kelahiran, keturunan, atau konversi— Anda langsung berhak memiliki kewarganegaraan Israel dan semua manfaat yang diberikan negara itu.

Orang Palestina (identitas politik)—kebanyakan adalah orang Arab (identitas budaya)—mereka mayoritas Muslim, tetapi ada cukup banyak orang Kristen Palestina dan kepercayaan lain.

3. Akan Melihat Dinding Pemisah

Jika kita ikut tur dengan berjalan kaki di Yerusalem Timur atau berziarah ke Betlehem, kota Palestina—tempat Yesus dilahirkan— Anda akan harus melewati dinding pemisah yang dibuat Israel.

Dinding ini, setinggi delapan meter, terbuat dari beton dibangun untuk mencegah warga Palestina bergerak bebas antara Tepi Barat dan wilayah Israel. Israel yakin pembangunan dinding ini telah mencegah pelaku bom bunuh diri masuk ke Israel.

Namun, kenyataannya sebagian besar penghalang ini dibangun di dalam wilayah Tepi Barat, bukan pada garis perbatasan. Fakta ini mendorong Mahkamah Internasional menegaskan bahwa pembangunan penghalang melanggar hukum internasional. Dengan penjaga yang bersenjata, menara pengawas dan pintu pemeriksaan yang diberi barikade, di mata wisatawan hal itu bisa menjadi simbol nyata dari kontrol militer Israel atas wilayah tersebut.

4. Eco Wisata Bagi yang Gemar Gurun

Gurun yang luas dan terik memenuhi sepertiga wilayah Israel di selatan. Dikenal sebagai Negev dalam bahasa Ibrani atau Naqab dalam bahasa Arab.

Selain  unta dan tenda, beberapa pengelola tur unik di Negev mengajak wisatawan berinteraksi penduduk asli padang pasir ini, kaum Bedouin.

Bedouin Hospitality—sebuah perusahaan sosial yang didirikan oleh aktivis hak-hak sipil—menawarkan kesempatan untuk mendengar cerita Badui langsung dari sumber aslinya, diselenggarakan antarsuku Badui.

5. Yerusalem Menggemakan Makna Religius

Beberapa orang lupa saat mengunjungi kawasan Kota Tua di inti Yerusalem, masih dikelilingi oleh dinding yang dibangun oleh Sultan Kekaisaran Utsmaniyah, Suleiman pada 1538.

Dalam daerah ini kecil, kira-kira satu kilometer persegi, terdapat Via Dolorosa —konon Yesus berjalan di sini—menuju gereja Makam Kudus. Menurut tradisi Kristen dikatakan Yesus disalib dan dimakamkan.

Beberapa langkah ke selatan, orang-orang Yahudi berdoa di Tembok Barat, struktur terakhir yang tersisa dari Bait Suci Yahudi, yang dihancurkan tentara Romawi pada 70 Masehi.

Di dekatnya, ada Masjid Al-Aqsa, yang disebutkan dalam Quran, berdiri di samping Dome of the Rock,  monumen berkubah emas yang  memperingati mikraj Nabi Muhammad.

Al-Aqsa dan Dome of The rock berdiri di sebuah bukit yang dikenal sebagai Noble Sanctuary, atau Bukit Bait Allah, yang dianggap suci oleh umat Islam, Yahudi, dan Kristen sebagai tempat Abraham siap untuk mengurbankan anaknya. Dalam hal makna keagamaan, ini benar-benar menolong.

Dan di situs suci ini, terlihat kehidupan sehari-hari: toko-toko cendera mata di jalan sempit, lorong-lorong beralas batu berusia ratusan tahun, anak-anak pergi ke sekolah, perpustakaan berdesakan dengan restoran.

6. Yerusalem Punya Sindrom Sendiri

Untuk beberapa, mengunjungi kota bisa punya efek berlebihan. Sekitar 100 wisatawan setiap tahun mengidap Jerusalem Syndrome, kondisi psikiatri terkait dengan atmosfer intensitas kota.

Penderita biasanya menunjukkan tanda agitasi berkepanjangan dan semangat keagamaan. Mereka menghabiskan hari—sering mengenakan jubah warna putih (biasanya seprai hotel)— mengutip ayat-ayat Kitab Suci atau berkhotbah publik menyerukan kemurnian moral. Kebanyakan dari mereka pulih.

7. Tel Aviv Terasa Seperti Negara Sendiri

Satu jam jauhnya dari Yerusalem, di pantai, kota sekuler Tel Aviv semarak di tengah pesta pantai, merek-merek desainer, dan gaya hidup hura-hura.

Selama Shabbat Yahudi—hari istirahat yang berlangsung dari Jumat sore hingga Sabtu sore—Yerusalem Barat masih tenang dengan kontemplasi penuh doa, namun Tel Aviv bergaya hidup tinggi, dengan trotoar lebar di tepi laut, toko dan lounge bar penuh sesak.

Kota hedonistik ini, berkiblat ke barat ke matahari terbenam Mediterania. Kota ini juga mengukir identitas baru sebagai ibukota kaum gay, menawarkan akomodasi unik kepada warga dan wisatawan LGBT (Lesbian Gay Bisexual Transsexual).

Di negara tempat lembaga agama Yahudi umumnya punya otoritas terhadap masyarakat, Tel Aviv menjadi kota yang liberal dan tidak memedulikan nilai-nilai agama.

8. Berjalan Pedesaan Fantastis

Tepi Barat dipenuhi  jalan setapak. Banyak yang dikhususkan untuk alam, beberapa dikhususkan untuk—seperti Birzeit's Sufi Trails—budaya.

Salah satu yang terbaik adalah Jalan Abraham, yang menghubungkan kota-kota Palestina Nablus, Bethlehem, dan Hebron dalam dua minggu perjalanan. Ada juga dikelola untuk jalur sehari dengan bermalam di homestay dan guesthouse pedesaan.

Israel memiliki tradisi panjang pariwisata alam, berpusat pada taman nasional, suaka margasatwa dan hutan berjalan, termasuk Jesus Trail yang menakjubkan, yang rutenya melalui perbukitan di sekitar Danau Galilea.

Pengunjung dapat menyambung ke jaringan penginapan Israel di pedesaan dari sekelas rumahan hingga rumah retret eksklusif.

9. Ketika Mengunjungi Israel, Anda juga berkunjung Palestina yang Alkitabiah

Ketika Anda berkunjung sebagai turis, Anda mengunjungi dua tempat berbeda. Jika hanya melihat satu, Anda melihat hanya sebagian dari gambaran keseluruhan.

Negara berdaulat Israel diproklamasikan pada 1948, pada sepotong tanah sepanjang pantai Mediterania, di perbukitan utara dan selatan gurun. Lalu, menambahkan distrik-distrik barat Yerusalem setelah pecahnya awal pertempuran dengan tetangganya. Di sinilah kebudayaan Israel dan bahasa Ibrani berkembang.

Bagian Yerusalem Timur (termasuk kota tua berdinding purba), ditambah wilayah berbentuk ginjal, Tepi Barat, yang mengelilingi Yerusalem di tiga sisi, Jalur Gaza, dan Dataran Tinggi Golan tidak menjadi bagian negara modern Israel pada 1948, tapi berada di bawah kendali Israel setelah perang 1967.

Sejak itu, Israel telah secara efektif mencaplok Jerusalem Timur, menempatkan hal itu dan daerah sekitarnya lainnya di Tepi Barat di bawah kendali pemerintah Israel penuh, sementara Israel memperluas pemukiman Israel di Tepi Barat. Pada saat yang sama, secara sepihak menarik militer dan pemukim dari Jalur Gaza, tetapi telah mempertahankan kontrol atas perbatasan di wilayah itu (dengan pengecualian dari perbatasan Rafah antara Gaza dan Mesir).

Masyarakat internasional kehadiran menganggap Israel di Yerusalem Timur, Tepi Barat dan di Jalur Gaza sebagai pendudukan ilegal. Daerah ini adalah tempat  budaya Palestina dan bahasa Arab yang kuat.

Sebuah negara Palestina, seharusnya terwujud bersama Israel, kemungkinan besar akan berpusat pada wilayah yang berbentuk ginjal, dikenal sebagian besar dunia sebagai Tepi Barat, bersama dengan Jalur Gaza sepanjang Mediterania.

Kantong budaya Israel berkembang seluruh Tepi Barat dalam "pemukiman" Yahudi, kota-kota yang kehadirannya secara luas dilihat sebagai hal yang dilarang hukum internasional.

Dan kantong-kantong budaya Palestina masih kuat di seluruh Israel, dari kota urban glamor di Jaffa dan Haifa ke dusun dan gurun.

10. Berduri di Luar, Tapi Manis di Dalam

Sabra adalah bahasa Ibrani untuk buah kaktus—berduri di bagian luar, manis di tengah. Ini juga bagaimana warga Israel kelahiran asli daerah tersebut dengan bangga menggambarkan diri mereka.

Metafora itu sangat tepat. Keramahtamahan bukan hal yang dijunjung tinggi dalam daftar prioritas warga Israel dan layanan di toko-toko dan restoran bisa menjadi kasar.

Tetapi, jika Anda mengupas eksterior berduri, ada kehangatan dan keramahan umumnya bawahnya. Mungkin bahkan tersenyum.

Menariknya, kata yang sama dalam bahasa Arab, pedang, berkonotasi kesabaran dan keuletan. Namun, kaktus masih digunakan untuk menandai batas-batas tanah di Tepi Barat dan ide terkait dengan konsep kunci dalam Palestina identitas diri—sumud, yang berarti keteguhan tekad atau tenang. Salah satu tanaman, dua orang, tiga interpretasi. Begitu khas. 


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home