Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 08:28 WIB | Selasa, 16 Juni 2020

WHO: Belum Jelas Asal-usul Cluster Baru Infeksi COVID-19 di China

Orang-orang berbaris untuk dites di Guangan Sport Center setelah lonjakan tak terduga kasus penyakit virus corona (COVID-19) di Beijing, China, pada Senin (15/6/2020). (Foto: Reuters)

JENEWA, SATUHARAPAN.COM-Asal usul sekelompok (cluster) baru infeksi virus corona di Beijing, China belum pasti, kata pejabat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), pada hari Senin (15/6). Namun klaim bahwa itu mungkin disebabkan oleh infeksi impor atau dari kemasan ikan salmon bukanlah "hipotesis utama".

Beberapa distrik di ibu kota China memasang pos pemeriksaan keamanan, menutup sekolah dan memerintahkan orang untuk dites virus corona pada hari Senin setelah kenaikan tak terduga dalam kasus-kasus yang terkait dengan pasar makanan grosir terbesar di Asia.

Surat kabar yang dikelola pemerintah melaporkan bahwa virus itu ditemukan pada talenan yang digunakan untuk salmon impor di pasar Xinfadi, Beijing di tengah kekhawatiran tentang gelombang kedua pandemi di China.

Mike Ryan, kepala program kedaruratan WHO, berhenti mengatakan kemasan harus diuji secara sistematis setelah infeksi baru. "Saya pikir kita perlu melihat apa yang terjadi dalam kasus ini, saya tidak percaya itu adalah hipotesis utama. Tapi itu perlu dieksplorasi," kata Ryan dalam briefing.

Komentarnya menggemakan pendapat para ahli sebelumnya pada hari Senin yang mengatakan bahwa ikan itu sendiri tidak mungkin membawa penyakit dan hubungan dengan salmon mungkin merupakan hasil dari kontaminasi silang.

Publikasi Urutan Genetik Virus

China, importir utama makanan laut dan daging, telah menghentikan pembelian dari pemasok salmon Eropa karena khawatir mereka mungkin terkait dengan virus corona.

Ryan mengatakan badan PBB itu sedang melacak wabah itu, telah menawarkan lebih banyak bantuan teknis ke China dan melakukan kontak dekat dengan pihak berwenang Beijing ketika mereka berusaha mengendalikannya.

Ryan mengatakan dia "sepenuhnya mengharapkan" China untuk mempublikasikan urutan genetik virus dari wabah Beijing seperti yang telah terjadi di masa lalu. Jejak genetika telah disebutkan itu bisa berasal dari Eropa.

Komentar WHO tentang episode terbaru di China kemungkinan akan mendapat sorotan setelah kritik dari Amerika Serikat menangani pandemi oleh badan PBB itu, menuduhnya sebagai "China sentris" dan menuntut penyelidikan. Presiden AS, Donald Trump mengatakan bulan lalu dia memutuskan hubungan dengan organisasi itu.

Lebih dari 100 kasus telah dikonfirmasi dalam wabah baru ini tetapi tidak ada laporan kematian, kata para pejabat WHO. "Temuan bahwa ini mungkin mewakili jenis yang lebih umum dalam penularan di Eropa adalah penting dan mungkin mencerminkan penularan dari manusia ke manusia lebih dari hipotesis lainnya," kata Ryan. "Tapi itu masih harus diteliti."

Dia juga mengatakan badan tersebut dapat meningkatkan tim kantor negaranya dengan lebih banyak keahlian dalam beberapa hari mendatang seiring investigasi berkembang. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home