Google+
Loading...
ANALISIS
Penulis: Sabar Subekti 07:27 WIB | Kamis, 03 September 2020

Mengapa Mahmoud Ezzat Begitu Diburu oleh Keamanan Mesir

Mahmoud Ezzar. (Foto: Al Ahram)

SATUHARAPAN.COM-Pada 28 Agustus, Kementerian Dalam Negeri Mesir membuat pengumuman yang mengejutkan: mereka telah menangkap Mahmoud Ezzat, penjabat pemandu tertinggi kelompok Ikhwanul Muslimin yang oleh negara itu dimasukkan dalam daftar organisasi teroris.

Ezzat, yang ditangkap di sebuah flat di wilayah Kairo Baru, dan dia dalam pelarian sejak jatuhnya rezim Ikhwanul Muslimin dan penangkapan sebagian besar pemimpinnya pada musim panas 2013. Secara luas diyakini bahwa, seperti ribuan anggota Ikhwanul Muslimin lainnya, Ezzat telah melarikan diri dari Mesir dan melakukan perjalanan ke Qatar atau Turki melalui Sudan.

Kementerian Dalam Negeri menggambarkan Ezzat sebagai "orang yang paling dicari dari kelompok Ikhwanul Muslimin, dan dianggapnya “kotak hitam” dan dalang kelompok itu."

Pernyataan Kementerian Dalam Negeri mengatakan bahwa "pencarian di flat tempat tinggal Ezzat menghasilkan cache komputer dan telepon seluler dengan perangkat lunak terenkripsi yang diperlukan untuk mengamankan komunikasinya dengan para pemimpin dan anggota organisasi internasional kelompok tersebut di dalam dan di luar negeri" serta makalah yang berisi rencana untuk menargetkan negara.

Setelah penangkapan pemandu tertinggi Ikhwanul Muslimin, Mohamed Badie, Ezzat, 76 tahun, diangkat sebagai penjabat pemimpin kelompok itu pada Agustus 2013. Dia juga kepala organisasi internasional Ikhwanul Muslimin yang berbasis di London.

“Sulit untuk menemukan Ezzat tanpa pasukan keamanan diberi informasi dari anggota Ikhwanul Muslimin yang berhubungan dengannya dan mengetahui keberadaannya,” kata pakar keamanan, Khaled Okasha.

Harta Karun Informasi

Strategi Ezzat menghindari penangkapan adalah mengubah tempat persembunyiannya secara teratur, dan menyebarkan rumor bahwa dia telah melarikan diri dari Mesir. Tetapi petugas keamanan tahu dia masih di sini dan dia mencoba untuk menyesatkan mereka. Apa yang membantunya lolos dari penangkapan begitu lama mungkin adalah fakta bahwa dia bergantung pada sejumlah kecil pembantunya.

Mantan Wakil Menteri Dalam Negeri Mesir, Mohamed Noureddin, mengatakan dalam sebuah wawancara televisi bahwa laptop dan ponsel yang ditemukan pasukan keamanan di flat Ezzat akan memberikan “harta karun” informasi tentang kelompok teroris tersebut.

Maher Farghali, seorang ahli gerakan Islam, mengatakan fakta bahwa Ezzat adalah seorang isolasionis yang temperamen yang memungkinkannya lolos dari radar keamanan selama bertahun-tahun. “Bahkan selama aksi duduk besar-besaran oleh Ikhwanul Muslimin yang diselenggarakan di lapangan umum di Kairo dan Giza pada musim panas 2013, Ezzat, tidak seperti para pemimpin lainnya, memilih untuk tidak tampil di depan umum, meskipun dialah yang mengatur aksi duduk tersebut.”

“Penangkapan Ezzat akan, setidaknya untuk sementara, mengganggu hubungan antara elemen Ikhwanul Muslimin di Mesir dan cabang-cabang organisasi internasional di luar negeri.”

Tuduhan pada Ezzat

Menurut Kementerian Dalam Negeri, Ezzat bertugas membentuk sayap bersenjata Ikhwanul Muslimin dan mengawasi operasi teroris besar-besaran. “Operasi yang didalangi oleh Ezzat termasuk pembunuhan mantan Jaksa Agung Hisham Barakat pada tahun 2015.

Kasus lain adalah pembunuhan polisi Wael Tahoun pada 2015, perwira militer Adel Ragei pada 2016, dan percobaan pembunuhan mantan ajudan jaksa agung Zakaria Abdel-Azim pada 2016.”

Pernyataan Kementerian Dalam Negeri lebih lanjut menuduh Ezzat merencanakan ledakan mobil mematikan di luar rumah sakit kanker utama Kairo pada Agustus 2019 yang menewaskan 20 orang. Dia mengawasi "milisi siber Ikhwanul Muslimin yang menyebarkan berita palsu untuk menimbulkan kebingungan dan memprovokasi opini publik di Mesir", dan mengelola "pergerakan dana kelompok untuk mensponsori kegiatan teroris".

Pakar keamanan, Magdi Al-Bassiouni, mantan wakil menteri dalam negeri, percaya bahwa selama bertahun-tahun bersembunyi Ezzat juga mengatur kegiatan teroris yang dilakukan oleh sayap bersenjata Ikhwanul Muslimin, Hasm and Gond Masr (Tentara Mesir).

“Fakta bahwa lelaki tua ini dapat menggunakan teknologi modern dan mengatur operasi dari persembunyiannya secara individu, atau bergantung pada lingkaran asisten yang terbatas, menjadi tantangan bagi pasukan keamanan untuk menangkapnya,” kata Bassiouni.

Pengganti Mamoud Ezzat

Farghali berpendapat penangkapan Ezzat “adalah pukulan yang melemahkan Ikhwanul Muslimin baik secara organisasi maupun psikologis. "Persaudaraan sekarang akan menggunakan narasi korban yang biasa saat mencoba memobilisasi organisasi hak asasi manusia internasional melawan rezim di Mesir."

Proses itu sudah dimulai. Pada 28 Agustus, pernyataan Ikhwanul Muslimin mengatakan Ezzat menderita masalah kesehatan kronis.

Okasha berpikir bahwa Persaudaraan sekarang dapat menunjuk pemimpin yang lebih muda untuk menggantikan Ezzat sebagai penjabat pemandu tertinggi, dan melanggar konvensi, pelaksana pemandu tinggal di Mesir. Dia menyarankan Mahmoud Hussein sebagai penggantinya.

Ezzat, lahir tahun 1944, bergabung dengan Ikhwanul Muslimin pada tahun 1962, ketika ia baru berusia 18 tahun. Pada tahun 1964 ia ditangkap, bersama Badie, dan dihukum karena memimpin persekongkolan melawan rezim Gamal Abdel-Nasser.

Ezzat dibebaskan dari penjara pada tahun 1974 atas pengampunan dari mendiang presiden Anwar Al-Sadat. Pada tahun 1981 dia diangkat sebagai anggota Biro Bimbingan Ikhwanul Muslimin, dan bertanggung jawab atas kegiatan ekonomi. Pada tahun 1995 dia ditangkap sekali lagi dan dijatuhi hukuman lima tahun penjara.

Pada tahun 2009, Ezzat menjadi salah satu kelompok elang yang mengambil alih kepemimpinan Ikhwanul Muslimin.

Sumber: Al Ahram

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home