Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 07:20 WIB | Kamis, 23 Juli 2020

Rumah Sakit Lebanon Menghadapi Krisis Keuangan Parah

Aktivis Lebanon berdemonstrasi bersama dengan mantan karyawan American University Medical Center di luar rumah sakit di ibu kota Beirut, pada hari Senin (20/7/2020) (Foto: AFP)

BEIRUT, SATUHARAPAN.COM-Rumah sakit di Lebanon, yang sejak lama dianggap sebagai yang terbaik di Timur Tengah, hancur di bawah krisis keuangan negara itu, dan menghadapi kesulitan untuk membayar staf, menjaga peralatan tetap berfungsi atau bahkan tetap dibuka di tengah lonjakan kasus virus corona.

Rumah sakit swasta, motor sistem kesehatan negara itu, memperingatkan mereka mungkin harus menutup pelayanan. Sedangkan rumah sakit umum mengalami kekurangan dana kronis, yang telah memimpin perang melawan virus, khawatir mereka akan dibanjiri pasien.

Di seluruh negeri, rumah sakit dan dokter melaporkan kekurangan pasokan medis vital seperti obat bius dan alat jahitan. Dengan pemadaman listrik yang berlangsung hampir sepanjang hari, mereka mengeluarkan banyak dana untuk bahan bakar generator, dan banyak yang menolak kasus yang tidak penting untuk menghemat sumber daya.

"Situasinya benar-benar bencana, dan kami memperkirakan kehancuran total jika pemerintah tidak membuat rencana penyelamatan," kata Selim Abi Saleh, kepala Persatuan Dokter di Lebanon utara, salah satu wilayah termiskin dan paling miskin di negara itu dengan penduduk terpadat.

Salah satu rumah sakit universitas tertua dan paling bergengsi di negara itu, American University Medical Center, memberhentikan ratusan stafnya pekan lalu karena bencana ekonomi, dan menyebabkan keributan serta keprihatinan.

Fasilitas medis telah memberhentikan perawat dan mengurangi gaji. Hampir sepertiga dari 15.000 dokter Lebanon berniat untuk bermigrasi atau sudah pergi, kata seorang pejabat serikat dokter, berdasarkan jumlah yang telah mencari dokumen serikat yang dapat mereka gunakan di luar negeri untuk membuktikan kredensi mereka.

Sejauh ini Lebanon telah menangani wabah pandemi, melalui penguncian yang kuat, pengujian agresif dan respon cepat, sebagian besar oleh rumah sakit umum. Negara ini telah melaporkan kurang dari 3.000 infeksi dan 41 kematian. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home