Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 06:45 WIB | Sabtu, 07 November 2020

Yang Perlu Diketahui tentang COVID-19 yang Menular di Cerpelai

Denmark musnahkan 17 juta cerpelai karena menjadi inang mutasi virus corona.
Cerpelai dikeluarkan dari kandang mereka di peternakan Henrik Nordgaard Hansen dan Ann-Mona Kulsoe Larsen yang terdiri dari 3.000 induk dan anaknya untuk dimusnahkan karena diketahui terinveksi virus corona dan menjadi inang bermutasi, di pertanian mereka dekat Naestved, Denmark, pada Jumat (6/11/2020). (Foto: AFP)

KOPENHAGEN, SATUHARAPAN.COM-Denmark telah menemukan jenis baru virus corona yang bermutasi yang berasal dari peternakan cerpelai di bagian utara negara itu, yang menurut pihak berwenang dapat menghindari vaksin COVID-19 di masa depan.

Untuk mencegah penularan pada manusia, pemerintah pemusnahan seluruh populasi cerpelai yang berjumlah 17 juta di Denmark, salah satu produsen bulu bulu cerpelai terbesar di dunia. Berikut ini hal-hal yang diketahui tentang strain virus corona di Denmark:

Mengapa ini Penting?

Denmark telah mengidentifikasi lima varian virus yang berasal dari cerpelai, tetapi hanya satu, yang dikenal sebagai cluster 5, yang menunjukkan "menurunnya sensitivitas" terhadap antibodi, menurut Institut Serum Negara Denmark (SSI), yang menangani penyakit menular.

Ahli epidemiologi negara bagian Kare Molbak mengatakan cluster 5 tidak lebih berbahaya daripada strain lain atau lebih menular.

Cluster 2, 3, dan 4 masih dipelajari tentang menurunnya sensitivitas, dan yang telah dikesampingkan adalah varian dari cluster 1.

Bagaimana Virus Yang Bermutasi Menyebar?

Cluster 5 telah ditemukan di lima peternakan cerpelai di Denmark Utara, dan 12 kasus ditemukan pada manusia di wilayah Denmark yang sama pada bulan Agustus dan September, tetapi tidak ada yang tercatat sejak saat itu, menurut SSI.

"Kami hanya bisa berharap bahwa itu tidak lagi ada pada tingkat yang sama," kata Molbak pada konferensi pers pada hari Kamis (5/11), menambahkan bahwa tidak ada yang bisa dikatakan dengan pasti.

Cluster 5 merupakan sekitar 5% dari strain yang ditemukan di Denmark Utara, tetapi belum muncul di luar negeri dan belum jelas mengapa itu muncul di Denmark.

Implikasinya pada Vaksin di Masa Depan

Masih terlalu dini untuk mengatakan apa, jika ada, dampak dari mutasi cluster 5 terhadap kemanjuran vaksin potensial, Soumya Swaminathan, kepala ilmuwan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), mengatakan pada hari Jumat (6/11).

Tetapi studi laboratorium awal SSI menunjukkan bahwa strain baru memiliki mutasi pada apa yang disebut protein lonjakan, yang menyerang dan menginfeksi sel sehat.

Hal ini dapat menimbulkan masalah bagi vaksin masa depan yang saat ini sedang dikembangkan karena kebanyakan dari mereka berfokus pada penonaktifan protein lonjakan.

Data telah dibagikan dengan mitra internasional, termasuk WHO dan Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa (ECDC), dan urutan genom dari galur virus yang bermutasi telah dicatat dalam Inisiatif Global untuk Berbagi Semua Data Influenza (GISAID). Dan SSI mengatakan akan terus membagikan temuannya.

Mengapa Menyebar di Antara Cerpelai?

Cerpelai atau mink tampaknya rentan terhadap virus baru dan "reservoir yang baik" untuk virus tersebut, kata WHO, hari Kamis. Wabah terjadi di peternakan cerpelai di Denmark, Belanda, Spanyol dan Amerika Serikat.

Karena cerpelai disimpan dalam sangkar yang berdekatan satu sama lain, virus dapat menyebar dengan mudah.

Kembali ke Manusia

Cerpelai dan manusia memiliki sifat biologis yang mirip dengan yang disebut enzim ACE2 yang diekspresikan oleh sel-sel saluran pernapasan, yang memudahkan cerpelai terinfeksi virus yang telah beradaptasi dengan manusia, Allan Randrup Thomsen, seorang ahli virologi di Copenhagen Universitas, mengatakan kepada Reuters.

Mike Ryan, pakar keadaan darurat WHO, berkata "selalu ada potensi bahwa hal ini dapat kembali ke manusia."

“Itu mengkhawatirkan karena spesies mamalia seperti cerpelai adalah inang yang sangat baik dan virus dapat berevolusi di dalam spesies tersebut terutama jika mereka dalam jumlah besar dan saling berdekatan,” katanya.

Sedangkan virus corona baru diperkirakan pertama kali melompat dari hewan ke manusia di China, kemungkinan melalui kelelawar atau hewan lain di pasar makanan di Wuhan.

Apakah Ternak Lain Beresiko?

Risikonya jauh lebih rendah pada hewan ternak lainnya, seperti babi dan unggas, karena peternakan memiliki biosekuriti yang "sangat ketat" untuk mencegah virus melompati penghalang spesies, kata Ryan dari WHO, hari Jumat.

Pengujian telah menunjukkan virus gagal menginfeksi babi, sementara ternak lain telah terinfeksi hanya "dalam tingkat yang sangat kecil," menurut Administrasi Makanan dan Hewan Denmark.

Dikatakan bahwa sampel yang diambil dari kaki burung camar dinyatakan positif mengidap virus corona baru, tetapi tidak ada bukti bahwa burung itu telah menginfeksi burung lain.

Apakah Mutasi Mengkhawatirkan?

Mutasi pada virus terjadi setiap saat. Virus bertahan hidup dengan beradaptasi dengan lingkungan baru dan sebagian besar mutasi virus corona tidak berbahaya.

Ada dua faktor yang terlibat dalam mutasi tersebut, kata Molbak. Pertama, virus harus beradaptasi dengan inang barunya. Kedua, ketika virus memasuki populasi baru, banyak antibodi yang tercipta di dalam populasi tersebut, yang biasa dikenal sebagai imunitas kawanan.

Apa Yang Negara Lain dan WHO?

WHO mengatakan sedang memantau biosekuriti di sekitar peternakan cerpelai di negara-negara di seluruh dunia untuk mencegah "peristiwa penyebaran" lebih lanjut.

Penemuan mutasi seharusnya tidak mengubah apa yang dilakukan pemerintah dan otoritas di seluruh dunia untuk mengendalikan pandemi, katanya pada hari Kamis.

Inggris mengatakan pada hari Jumat akan mewajibkan semua pelancong yang datang dari negara Nordik untuk mengisolasi diri pada saat kedatangan sebagai akibat dari wabah tersebut, tetapi itu tidak menganggap mereka sebagai risiko bagi negara itu. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
LAI Got talent
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home