Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 13:43 WIB | Sabtu, 27 November 2021

Apa Yang Diketahui tentang Varian B.1.1.529?

Virus COVID-19. (Foto ilustrasi: dok. Ist)

SATUHARAPAN.COM-Di seluruh dunia, beberapa negara menghentikan penerbangan dari Afrika Selatan, karena para menteri dan ilmuwan menjadi "sangat prihatin" tentang varian virus corona yang menyebar cepat dari negara itu.

Varian B.1.1.529 COVID-19 telah memicu kekhawatiran di seluruh dunia, dan Inggris mengatakan bahwa varian itu dianggap oleh para ilmuwan sebagai yang paling signifikan yang pernah ditemukan, bahkan lebih daripada varian delta yang sangat menular.

Inilah yang sejauh ini diketahui tentang varian B.1.1.529 COVID-19.

Kapan dan di ana pertama kali ditemukan?

Ini pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan, dengan Institut Nasional untuk Penyakit Menular (NICD) menyatakan pada hari Kamis (25/11) bahwa mereka telah mengkonfirmasi 22 kasus positif, dengan lebih banyak kasus dikonfirmasi saat hasil tes keluar.

Varian ini juga ditemukan di Botswana dan Hong Kong, kasus di Hong Kong adalah seorang pelancong dari Afrika Selatan. Dan kasus-kasus baru mulai muncul pada hari Jumat (26/11), termasuk di Israel.

Hampir 100 urutan varian telah dilaporkan, dan analisis awal menunjukkan varian ini memiliki "sejumlah besar mutasi" yang memerlukan studi lebih lanjut, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada hari Jumat.

Seberapa menularnya?

Saat ini, pemahaman atas varian baru tersebut belum sepenuhnya diketahui. Apa yang menjadi perhatian para ahli kesehatan adalah tingginya jumlah mutasi lonjakan, diyakini setidaknya 32 saat ini, yang meningkatkan kekhawatiran tentang kemampuannya untuk menghindari vaksin dan menyebar dengan cepat.

Ada berapa varian sekarang?

Ada ribuan jenis, atau varian COVID-19 yang berbeda yang beredar di seluruh dunia. Varian Delta telah menjadi varian dominan di banyak negara, seperti Inggris, di mana ia dianggap sebagai “varian yang menjadi perhatian.”

Varian lain yang menjadi perhatian saat ini termasuk alpha (B.1.1.7), pertama kali diidentifikasi di Inggris tetapi yang menyebar ke lebih dari 50 negara. Beta (B.1.351), pertama kali diidentifikasi di Afrika Selatan tetapi telah terdeteksi di setidaknya 20 negara lain, termasuk Inggris, dan gamma (P.1), pertama kali diidentifikasi di Brasil tetapi telah menyebar ke beberapa negara.

Virus bermutasi sepanjang waktu dan sebagian besar perubahan tidak penting. Beberapa bahkan membahayakan virus. Tetapi yang lain dapat membuat penyakit lebih menular atau mengancam, dan mutasi ini cenderung mendominasi.

Negara mana yang telah melarang perjalanan dari Afrika Selatan hingga saat ini?

Banyak, dan jumlahnya terus bertambah. Inggris adalah salah satu yang pertama menerapkan larangan penerbangan dari Afrika Selatan, Namibia, Botswana, Zimbabwe, Lesotho dan Eswatini.

Jerman dan Italia pada hari Jumat (26/11) kemudian bergabung dengan Inggris dalam melarang sebagian besar perjalanan dari Afrika Selatan.

Pemerintah Belanda pada hari Jumat juga mengatakan akan menghentikan sementara lalu lintas udara dari Afrika Selatan, menyusul deteksi varian virus corona baru di sana, kantor pers ANP melaporkan, mengutip menteri kesehatan negara itu.

Eksekutif Uni Eropa juga mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya ingin menghentikan perjalanan udara dari Afrika selatan untuk melawan penyebaran varian baru.

Presiden Komisi Uni Eropa, Ursula von der Leyen, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia “mengusulkan, dalam koordinasi yang erat dengan negara-negara anggota, untuk mengaktifkan rem darurat untuk menghentikan perjalanan udara dari wilayah Afrika selatan.”

Republik Ceko juga telah melarang perjalanan dari Afrika Selatan dan negara-negara Afrika lainnya untuk mencegah penyebaran varian virus corona baru, kata Menteri Luar Negeri, Jakub Kulhanek, hari Jumat.

Apa kata Organisasi Kesehatan Dunia?

WHO mengatakan, untuk saat ini, tidak ada komentar tentang negara-negara yang memberlakukan pembatasan perjalanan di negara-negara Afrika Selatan yang terkait dengan varian tersebut. Kelompok kerja teknis WHO sedang bertemu mulai hari Jumat untuk menilai varian baru tersebut. Informasi terakhir disebutkan perlu beberapa pekan untuk memahami varian baru ini.

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home