Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 04:57 WIB | Kamis, 26 Mei 2022

Finlandia dan Swedia Bertemu Pejabat Turkai Bahas Keberatan Keanggotaan NATO

Sekretaris Jenderal NATO, Jens Stoltenberg, tengah, berpartisipasi dalam konferensi media dengan Menteri Luar Negeri Finlandia, Pekka Haavisto, kiri, dan Menteri Luar Negeri Swedia, Ann Linde, kanan, di markas NATO di Brussels, Senin, 24 Januari 2022. (Foto: dok. AP/Olivier Matthys)

ANKARA, SATUHARAPAN.COM-Delegasi dari Swedia dan Finlandia pada hari Rabu (25/5) mengadakan pembicaraan di Ankara dengan pejabat senior Turki dalam upaya untuk mengatasi keberatan Turki atas tawaran mereka untuk bergabung dengan aliansi NATO.

Swedia dan Finlandia mengajukan aplikasi tertulis mereka untuk bergabung dengan NATO pekan lalu dalam sebuah langkah yang menandai salah satu konsekuensi geopolitik terbesar dari perang Rusia di Ukraina, dan yang dapat menulis ulang peta keamanan Eropa.

Turki mengatakan menentang keanggotaan dua negara Nordik dalam aliansi militer, mengutip keluhan dengan Swedia, dan pada tingkat lebih rendah Finlandia, dirasakan dukungan kepada Partai Pekerja Kurdistan, atau PKK, dan entitas lain yang dipandang Turki sebagai ancaman keamanan. Ia juga menuduh keduanya memberlakukan pembatasan ekspor senjata ke Turki dan menolak untuk mengekstradisi tersangka “teroris.”

Keberatan Turki telah meredam harapan Stockholm dan Helsinki untuk keanggotaan cepat mereka di NATO di tengah invasi Rusia ke Ukraina dan mempertaruhkan kredibilitas aliansi trans-Atlantik. Semua 30 anggota NATO harus setuju untuk menerima anggota baru.

Delegasi Swedia dan Finlandia siap untuk menangani keluhan Turki dengan Ibrahim Kalin, juru bicara Presiden Recep Tayyip Erdogan, dan Wakil Menteri Luar Negeri Turki, Sedat Onal. Delegasi Swedia akan dipimpin oleh sekretaris negara Oscar Stenström sementara Jukka Salovaara, wakil menteri luar negeri, akan memimpin delegasi Finlandia, kata pejabat Turki.

PKK, yang terdaftar sebagai organisasi teror oleh beberapa sekutu Turki, telah melakukan pemberontakan selama beberapa dekade melawan Turki, konflik yang telah menelan korban puluhan ribu orang.

Berbicara pada hari Selasa sebelum pertemuan Dewan Negara Laut Baltik, Menteri Luar Negeri Jerman, Annalena Baerbock, mengatakan Rusia telah meninggalkan Swedia dan Finlandia "tidak ada pilihan" selain bergabung dengan NATO.

Dia mengatakan Jerman akan mendukung keanggotaan kedua negara, menyebutnya "keuntungan nyata" untuk aliansi militer.

Turki pekan ini mendaftarkan lima “jaminan konkret” yang dimintanya dari Swedia, termasuk apa yang dikatakannya sebagai “penghentian dukungan politik untuk terorisme,” “penghapusan sumber pendanaan terorisme,” dan “penghentian dukungan senjata” ke Turki, melarang PKK dan kelompok milisi Kurdi Suriah yang berafiliasi dengannya. Tuntutan itu juga menyerukan pencabutan sanksi senjata terhadap Turki dan kerja sama global melawan terorisme.

Turki mengatakan telah meminta ekstradisi militan Kurdi dan tersangka lainnya sejak 2017, tetapi belum menerima tanggapan positif dari Stockholm. Antara lain, Ankara mengklaim bahwa Swedia telah memutuskan untuk menyediakan US$ 376 juta untuk mendukung militan Kurdi pada tahun 2023 dan telah menyediakan peralatan militer kepada mereka, termasuk senjata anti tank dan drone.

Swedia telah membantah bahwa mereka memberikan "bantuan keuangan atau dukungan militer" kepada kelompok atau entitas Kurdi di Suriah.

“Swedia adalah donor kemanusiaan utama untuk krisis Suriah melalui alokasi global untuk aktor kemanusiaan,” kata Menteri Luar Negeri, Ann Linde, kepada surat kabar Aftonbladet.

“Kerja sama di timur laut Suriah dilakukan terutama melalui PBB dan organisasi internasional,” katanya. “Swedia tidak memberikan dukungan yang ditargetkan kepada Kurdi Suriah atau struktur politik atau militer di timur laut Suriah, tetapi penduduk di daerah ini, tentu saja, mengambil bagian dalam proyek bantuan ini.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Back to Home